Jumaat, Julai 20, 2012

Doaploh sathu

Harini aku pulang lewat dari tempat kerja. Singgah makan sekejap dengan kawan sekerja sampailah jam hampir ke angka 12. Ceritanya, pulang dengan menaiki motosikal di lebuhraya buat aku terfikir sesuatu; kalaulah aku mati eksiden di tanggal hari jadiku, apa punya sedihlah rasa. Alhamdulillah dalam ketakutan untuk mati, aku masih belum dicabut nyawa dan masih punya kesempatan untuk meraikan hari jadiku. Ha-ri-ja-di-ku. Hari jadi aku cuma anggap sebagai sebuah tarikh ulangan bagi meraikan genap setahun demi setahun tanggal kelahiran.

Sampai di depan pintu rumah juga telah membuatkan aku terfikir sesuatu; adakah ada kejutan untuk hari jadiku. Berdebar aku meletakkan kunci pada lubangnya, belum habis tombol dipulas ianya telah dibuka dari dalam. Segera aku bayangkan aku diterjah dengan kek dihiasi lilin yang bercahaya dan didendangkan dengan lagu harijadi yang mengujakan. Tiba-tiba aku disergah "masuklah" oleh adikku. Nyata aku hampa sebab apa yang terlintas tadi cuma bayangan dan angan-angan.

Ahh, kadang-kadang teringin juga disambut meriah begitu. Rasa dapat hadiah yang banyak, makan minum yang luar biasa daripada kebiaasaan. Tapi bila difikir balik, aku siapa untuk mempersoalkannya. Harharhar. Bersyukurlah!

Ya ya ya aku bersyukur. Aku masih punya usia ini untuk belajar lagi, bersama keluarga dan raikan hidup macam orang biasa.

Macam tak biasa.
Sent from my BlackBerry® wireless device via Vodafone-Celcom Mobile.

3 ulasan:

Fel berkata...

Selamat hari jadi! :)

NSA berkata...

Kalau ikutkan, ini kali ketiga aku nak wish birthday kau. Haha. Selamat hari jadi Wan ! Moga-moga, aku yang terbanyak wish birthday kau tahun ni. kehkeh. :)

wannh berkata...

terima kasih kalian :)