Khamis, April 01, 2010

maka bermadahlah masa



bahasa

bahasa ditinggalkan oleh hari
alam menguningkan kata

walau kucuba
yang kupunyai
hanya selembar upih sempit
untuk mencedok lautan.
yang kukumpul
selonggok istilah
untuk melakar jagat,
yang kususun
hanya sepalit warna pudar.

di luar, selamanya
titik memadam makna.
--------------------------------
sajak untuk si penakut

sekali aku pernah takut pada si penakut
yang mengumpul pengamat
di lorong sepi
atau membakar penyokong
dengan janji atau puji

sekali di lorong lalang
aku ketemu sekampung
pemburu pangkat
yang merancang masa depan
dengan lidah fitnah
atau tikaman sulit selaran.

tapi sekarang-aku faham
serangan melukis jiwa sumbernya,
cacian hanyalah kata,
ugutan itu tidak lebih dari keras suara.
kebenaran tidak mungkin dilukakan
harga diri tidak luntur
oleh setahun serangan.
---
musim hujan cenggini
eloklah aku khatamkan buku muhammad haji salleh yang hampir berabuk tu
boleh tumpang feel hujan

1 ulasan:

fadh_q © berkata...

hebat bahasa anda!
syabas beteh!